Rabu, 05 Oktober 2011

Cerita Panas: Hati-Hati Anak Anda Terjerat Prostitusi Lewat Facebook

Jika anda memiliki akun twitter dan anda sedang membukanya, So Please klik link:


Jika anda sedang membuka akun fb dan ingin mengirim alamat posting ini kedinding anda, silahkan klik jempol dibawah:




Bisnis prostitusi yang mengincar gadis belia semakin merajalela. Yang lebih parah sekarang para pelaku tindak kejahatan asusila ini banyak memanfaatkanFacebook dan situs jejaring sosial lainnya sebagai cara untuk menjajakan para gadis di bawah umur, yang kebanyakan korbannya adalah siswa SMP dan SMU.

Jika Anda memiliki anak usia ABG, ada langkah-langkah yang perlu dilakukan agar anak tak terjerat bisnis prostirusi lewat jejaring sosial. Simak tips Psikolog dan Pemerhati anak, Dr Seto Mulyadi berikut ini:

Bagi pria yang akrab disapa Kak Seto ini melarang anak bermain Facebook memang sangat sulit. Namun, agar mereka bisa aman dari kejahatan dunia maya, orangtua harus ikut berperan.

"Menjalin komunikasi yang efektif pada anak sangat penting dan jangan pernah anggap sepele. Jangan hanya tegur anak saat nilai rapornya buruk," katanya.

Menanyakan hal-hal selain perkembangan nilai dan pendidikannya juga perlu dilakukan. Menanyakan aktivitas hariannya, bagaimana teman sekolahnya, apa saja yang dilakukannya di sekolah dan lain sebagainya membuat anak bersikap terbuka pada orangtua. Dengan jalinan komunikasi yang akrab antara orangtua dan anak, bisa mencegah mereka melakukan hal-hal menyimpang.

"Termasuk mencari tahu dan menanyakan, apa saja yang ia lakukan jika bermain Facebook. Lakukan aksi 'detektif kecil-kecilan' untuk mengetahui siapa saja teman Facebook-nya. Apakah usia mereka sama atau lebih dewasa," katanya.
Menurutnya, banyak anak yang lebih senang mencurahkan isi hati serta uneg-unegnya lewat jejaring sosial seperti Facebook. Dan kebanyakan mereka yang menjadi korban pelecehan lewat Facebook adalah, anak-anak yang memiliki hubungan kurang baik dengan orangtuanya.

"Jadi, jangan heran jika banyak anak-anak yang lari ke Facebook dan menjadi korban. Kebanyakan anak enggan bercerita pada orangtua tentang berbagai masalahnya karena takut dicemoohkan, tidak diperhatikan, dan memang karena tidak dekat dengan orangtua."

Jika anak dan orangtua menjadi sahabat, dan bisa saling terbuka satu sama lain, semua masalah yang datang akan mudah dihadapi, termasuk ketika menjadi korban kejahatan dunia maya.
Semoga kejadian ini tidak terulang dan jangan sampai terulang lagi.(VIVAnews) 
Sumber: http://nurmanali.blogspot.com/

0 komentar:

Poskan Komentar